Analisa

GBPUSD

Percepatan inflasi Inggris akan meningkatkan risiko dalam koreksi GBP/USD

Jika Anda tenggelam - itu reskio anda sendiri. Setelah pound kehilangan sekitar 6% dari nilainya selama sebulan terakhir, sangat sulit untuk menemukan waktu yang tepat untuk menunggu hingga harga turun sebelum membelinya. Statistik ekonomi makro yang mengecewakan, retorika "pigeon" Bank of England dan penurunan dari perkiraan pertumbuhan GDP dari sebesar 1.8% menjadi 1.5% pada 2018 mendorong GBP/USD ke posisi terendah selama lima bulan. Seseorang tidak dapat mengakui bahwa dolar yang dibangkitkan dari kejatuhan berkontribusi pada runtuhnya pasangan mata uang. Namun, ketika pasar penuh dengan hal-hal negatif, Anda mulai mencari peluang.

Menurut pendapat saya, kerusakan utama dari penguatan greenback harus ditanggung oleh mata uang yang dihasilkan. Pertama, pertumbuhan nilai pasar utang AS dan indeks USD adalah contoh buruk yang meningkatkan risiko koreksi indeks saham dunia. Kedua, devaluasi dan kenaikan harga minyak meningkatkan kemungkinan mempercepat ekspektasi inflasi, yang mengurangi daya beli mata uang yang bersaing. Ketiga, keinginan bank-bank sentral lokal untuk mendukung suku bunga mereka melalui intervensi menghasilkan penjualan aset, yaitu memburuknya situasi keuangan negara yang dikeluarkan. Pound, tentu saja, sesuai dengan tren umum penguatan dolar AS, tetapi itu berdampak pada level lebih rendah daripada pada mata uang imbal hasil.

Bank of England tidak bisa memberikan bantuan ke sterling pada pertemuan bulan Mei. Hal itu agak penasaran untuk mengamati kontradiksi dalam keputusannya. Jika Anda yakin bahwa perlambatan GDP dari Foggy Albion pada kuartal pertama bersifat sementara, lalu mengapa mengurangi perkiraan dari 1.8% menjadi 1.4%? Jika Anda menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi, lalu mengapa mengumumkan bahwa suku bunga akan dinaikkan tahun ini? Tampaknya Bank of England mencoba membuat penawaran terbaik dari yang terburuk. Sementara inflasi berada di atas target, ekspansi ekonomi telah berlangsung selama 9 tahun, dan pasar tenaga kerja dalam bentuk yang lebih baik selama lebih dari 40 tahun, tidak jelas mengapa regulator mengulur-ulur waktu tentang kebijakan normalisasi moneter?

Sangat menarik bahwa para ahli yang diwawancarai oleh Bloomberg bersolidaritas dengan bank sentral dan percaya bahwa GDP Inggris akan tumbuh sebesar 1.4% pada 2018. Hampir 60% dari mereka mengharapkan kenaikan suku bunga REPO pada bulan Agustus. Pasar berjangka memperkirakan probabilitas menghasilkan pada 50% dan mengharapkan pembatasan moneter pada bulan November (85%). Dengan demikian, tidak ada yang yang mengatakan bahwa Bank of England telah meninggalkan ide untuk normalisasi.
Dinamika perkiraan GDP Inggris

0 39

    GABUNG SEKARANG !

    5 Anggota Terbaru

    Analisa Lainnya